Peneliti AS: Virus Corona Tidak Berdaya Ketika Terkena Sinar Matahari

Era Jateng
Sabtu, 25 April 2020, 04:05 WIB Last Updated 2020-04-24T21:05:02Z

ERA JATENG ■ Sebuah penelitian dari satu lembaga pemerintah di Amerika Serikat menyebutkan bahwa virus Corona bisa musnah ketika kena sinar Matahari secara langsung.

Pasalnya, sinar ultraviolet (UV) yang ada di matahari mempunyai temperatur lebih hangat yang membuat virus Covid-19 tidak berdaya ketika terkena pancaran cahaya itu.

"Pengamatan kami sejauh ini yang paling mencolok ialah efek powerfull yang dimiliki cahaya matahari untuk membunuh virus, baik permukaan maupun udara," ungkap Direktur Divisi Sains dan teknologi di Departemen of Homeland Security salah satu lembaga di AS, William Bryan, seperti dikutip dari i24news, pada Jumat (24/4).

Menurut Bryan, temperatur dan kelembapan yang meningkat membuat virus itu tidak kuat menahannya.

"Kami melihat efek yang serupa dengan temperatur dan kelembapan juga, di mana peningkatan suhu dan kelembapan atau keduanya secara umumnya kurang bagus buat virus," tambah Bryan.

Di permukaan yang kena sinar Matahari dalam temperatur 25 derajat celcius atau di atas itu, virus Covid-19 disebut bisa mati hanya dalam waktu setengah menit saja.

Selain itu, temuan lain juga menemukan bisa menggunakan cairan pemutih atau disenfektan untuk membunuh virus itu dalam waktu 5 menit dan konsenterasi alkohol mematikanya hanya dalam 30 detik.

Namun demikian, bukan berarti dengan cuaca musim panas ini bisa membuat virus itu mati. Namun, peneliti meminta agar masyarakat harus tetap waspada.

Peneliti juga memperingatkan kepada seluruh masyarakat agar tetap waspada, sebab virus corona bisa selamat di cuaca tidak terpapar oleh sinar Matahari langsung. Namun temuan itu membuat ada harapan bisa tersolusikan.

"Sebenarnya sudah lama sinar ultraviolet memiliki efek sterilisasi, karena radiasinya bisa merusak genetik virus dan kemampuannya untuk bereplikasi," pungkas Bryan. (Sumber: JPNN/i24news)

Komentar

Tampilkan

Berita Terbaru