Sumbang Pembangunan Masjid TSS Bisa Melalui Dompet Digital

Era Jateng
Senin, 23 Desember 2019, 01:29 WIB Last Updated 2019-12-22T18:31:16Z
Sumbang Pembangunan Masjid TSS Bisa Melalui Dompet Digital

ERAJATENG.COM ■ Pembangunan Masjid Taman Sriwedari Solo hingga akhir 2019 ini baru kelar 68 persen. Konstruksi bangunan di lahan bekas Bon Rojo itu menyisakan pengerjaan lansekap, tampilan interior, eksterior, dan sebagainya.

Ditargetkan pada pertengahan tahun depan, masjid yang menelan anggaran Rp165 miliar itu bisa digunakan untuk shalat. Panitia pembangunan meminta masyarakat berpartisipasi dengan ikut menyumbang dana sesuai kemampuan.

Panitia mengajak masyarakat dan umat untuk ikut berpartisipasi membangun masjid dengan menyumbang. Karena itulah, panitia meluncurkan kode batang atau QR code agar memudahkan masyarakat yang ingin menyumbang.

"Pengguna dompet digital bisa menyumbangkan sedikit hartanya. Enggak perlu jutaan, ratusan ribu rupiah, semampunya, silakan saja agar pembangunan MTSS segera selesai,” kata Wakil Sekretaris Pembangunan Masjid Taman Sriwedari, Farid Sunarto, kepada wartawan, Minggu (22/12/2019).

Farid menjelaskan dompet digital adalah OVO, GoPay, LinkAja, dan aplikasi sejenis lain. Warga tinggal memindai kode batang kemudian menentukan nominal yang akan disumbang.

“Saat ini kami juga tengah berburu donasi dari BUMN [Badan Usaha Milik Negara]. Harapannya, mereka menyalurkan sebagian dana CSR [corporate social responsibility] untuk masjid. Kebetulan beberapa sudah ada yang ke lapangan untuk meninjau. Harapan kami, sumbangan terus mengalir,” ucap Farid.

Salah seorang perwakilan kontraktor proyek pembangunan Masjid Taman Sriwedari Solo dari PT Wijaya Karya (Wika), Ibnu Abi, mengatakan secara fisik, konstruksi bangunan utama dan empat menara penunjang hampir rampung.

Sementara pengerjaan menara utama masih menyelesaikan teras sebagai titik hentian. Menara utama setinggi 104 meter itu bakal memiliki tiga titik hentian.

Menara utama ini diharapkan menjadi daya tarik wisata, seperti Monumen Nasional (Monas). Masyarakat umum bisa mengakses lift kemudian menikmati pemandangan dari ketinggian.

Dikutip dari Solopos.com, pada Minggu, sejumlah pekerja masih menyelesaikan arsitektur masjid, seperti memasang batu fasad menara utama, lampu hias, interior ruang mabit, dan sebagainya.

Komentar

Tampilkan

Berita Terkini

Loading...