Soal Demo Mahasiswa, GPJ Sesalkan Tindakan Represif Aparat

Iklan Semua Halaman

Loading...

Header Menu

Soal Demo Mahasiswa, GPJ Sesalkan Tindakan Represif Aparat

Era Jateng
Rabu, 25 September 2019
 Soal Demo Mahasiswa, GPJ Kecam Tindakan Represif Aparat

ERAJATENG.COM ■ Ormas Gerakan Pemuda Jakarta (GPJ) sesalkan tindakan represif aparat yang dinilai berlebihan saat mengamankan jalannya sejumlah aksi demo mahasiswa di berbagai daerah.

Demikian penegasan tersebut disampaikan Panglima Besar GPJ, Ade Selon, hari ini, Rabu (25/09) di Jakarta.

"Ya, kami mengecam tindakan yang sudah menjurus ke arah represif. Tak seharusnya aparat melakukan hal seperti itu," katanya.

Aksi demo mahasiswa marak di berbagai daerah, seperti di Bandung, Jakarta, Makassar, Medan, Solo, Semarang dan Jambi. Sejumlah korban pun berjatuhan, akibat terkena gas air mata dan mengalami luka-luka.

Sejumlah tayangan vidio di media sosial pun beredar dan menggambarkan situasi yang memilukan.

Oleh karena itu, Ade Selon menghimbau semua pihak untuk menahan diri. "Hormati mahasiswa yang ingin menyampaikan aspirasi," katanya.

Sebelumnya, GPJ juga menolak keras terhadap pengesahan RUU KUHP, RUU P-KS, RUU KPK karena rancangan tersebut dinilai telah mengkhianati rakyat , pancasila dan UUD 45.

"Kami  menyatakan  sikap tegas, kami menolak keras  RUU KUHP, RUU P-KS, RUU KPK karena telah mengkhianati rakyat, mengkhianati pancasila dan UUD 45," katanya.

Untuk itu, lanjut Bang Ade, kami mendesak bubarkan wakil partai, karena DPR RI isinya wakil partai wakil rakyat. 

Menurut Ade, solusinya cuma satu ganti rezim, ganti sistem kembali ke pancasila dan UUD 45 yang asli dan murni.

■ R-001